Posted on

apa yang nirvana

Dalam agama Buddha, dikatakan bahawa setiap orang ingin mencapai keadaan ketenangan dan kebahagiaan. Mempelajari apa yang nirvana dan bagaimana untuk memasukinya, pengikut falsafah timur berusaha untuk bergabung dengan Mutlak dan terjun ke dalam keadaan kebahagiaan yang tenang.

Nirvana - apa ini?

Konsep nirvana berasal dari falsafah Timur. Diterjemahkan daripada bahasa India purba, perkataan "nirvana" bermaksud "kepupusan, pemberhentian". Tetapi tidak seperti pemahaman Barat dalam falsafah Timur, konsep pemberhentian dan kepupusan dikurniakan makna positif. Mereka bermaksud menghilangkan masalah, kesedihan, penderitaan dan perjuangan berterusan hidup. Nirvana adalah keadaan di mana minda seseorang memperoleh kualiti baru. Dalam keadaan ini, otak mendapat kebebasan dari pemikiran, kebimbangan, keinginan. Terima kasih kepada orang ini dunia baru dan pemahaman hidup terbuka.

Apakah nirvana dalam Buddhisme?

Konsep nirvana dalam Buddhisme adalah salah satu yang paling sukar. Takrif tepat perkataan ini tidak dapat memberi bahkan pengasas legenda agama ini Buddha Shakyamuni. Dalam pernyataannya, dia hanya secara tidak langsung menyangkut nirvana, bertindak balas terhadapnya, sebagai keadaan di mana pemikiran dan emosi biasa hilang. Walaupun dalam pemahaman tentang nirvana Eropah berkait rapat dengan rasa kebahagiaan dan kegembiraan yang tenang, nenek moyang Buddha tidak pernah menyebut nirvana dalam kombinasi dengan kegembiraan dan kesenangan.

Nirvana dalam Buddhisme adalah antitesis dari roda samsara, di mana kita memahami dunia pengalaman, aspirasi, penderitaan. Nirvana tidak berkaitan dengan perasaan dan emosi, ia melampaui sensasi biasa, menerjemahkan minda manusia ke dunia lain. Antara penganut Buddha tidak ada pemahaman yang jelas tentang istilah ini. Sering kali, Nirvana diperlakukan seperti ini:

  • keadaan tenang yang dapat dicapai dalam kehidupan ini melalui amalan meditasi berterusan;
  • keadaan seseorang selepas kematian.

nirvana apa itu

Nirvana - Falsafah

Nirvana adalah salah satu konsep utama dalam falsafah Buddha dan Hindu, tetapi tidak ada konsep tunggal dan tepat mengenai nirvana. Adalah dipercayai bahawa ini adalah matlamat utama yang mana setiap jiwa berusaha. Nirvana membantu memecahkan kitaran kelahiran semula dan bersatu dengan semangat yang lebih tinggi. Nirvana dalam falsafah Jainisme adalah keadaan jiwa yang telah melampaui tubuh jasmani dan lingkaran samsara. Sebagai perkembangan agama Buddha, nirvana mula dianggap sebagai mutlak, yang mana dapat dilakukan, tetapi yang sukar dicapai.

Jenis Nirvana

Nirvana Buddha tidak mempunyai definisi yang tepat. Sehubungan dengan ini, beberapa jenis nirvana dibezakan:

  • mental - jangka pendek keadaan, di mana seseorang merasakan rehat luar biasa dan menerima pencahayaan;
  • penting - keadaan pencerahan yang dicapai semasa hidup dan memecah lingkaran transformasi karma;
  • kekal, atau benar - keadaan khusus di mana anda hanya boleh selepas kematian fizikal.

Apa maksudnya untuk mencapai nirvana?

Dalam orang yang tidak berminat dengan falsafah Timur, pencapaian nirvana dikaitkan dengan mendapatkan emosi yang sangat menyenangkan. Dalam memahami orang-orang ini, masuk ke nirvana dihubungkan dengan mendapatkan keseronokan. Falsafah Timur menjawab soalan ini agak berbeza. Para penganut agama Buddha dan Jainisme percaya bahawa untuk mencapai nirvana bermaksud memasuki negara baru di mana tidak ada kebimbangan dan pengalaman. Dalam keadaan nirvana, seseorang merasakan dirinya sebagai sebahagian daripada alam semesta dan berada dalam rehat mutlak.

Bagaimana untuk sampai ke Nirvana

Penganut agama Buddha dari zaman yang berbeza mempunyai pendapat yang berbeza tentang cara memahami nirvana. Sesetengah penganut Buddha percaya bahawa nirvana tidak dapat dicapai oleh orang-orang di samsara. Orang lain mengatakan bahawa setiap orang patut merasakan keadaan nirvana dalam hidupnya, jika tidak, dia akan hidup lebih lama. Penyokong teori ini memberi nasihat tentang cara memasuki nirvana. Petua ini akan membantu anda belajar bagaimana mengawal dan mengawal minda anda. Ini akan menjadi platform yang baik untuk meditasi untuk mencapai keadaan nirvana:

  1. Kawalan nafas. Pertama anda perlu merasakan bagaimana udara melewati seluruh badan. Kemudian tetapkan perhatian anda pada pernafasan. Dalam keadaan ini tubuh melegakan, daun ekzos daun.
  2. Rendam penuh dalam aktiviti. Untuk menguasai keadaan nirvana, seseorang mesti belajar menumpukan perhatian pada aktiviti yang dilakukan oleh seseorang. Sebagai contoh, jika dia membaca, maka semua pemikiran hanya harus mengenai apa yang telah dibaca.
  3. Ikut masa dan acara. Jangan mengangguk apa yang sudah berlalu. Adalah perlu untuk mengikuti peristiwa semasa, berfikir tentang mereka dan hidup di dalamnya.

nirvana adalah negeri ini

Pose untuk memasuki nirvana

Dalam soal bagaimana untuk mencapai nirvana, pose adalah penting. Pemula adalah yang terbaik untuk memulakan dengan postur teratai, kerana ia membolehkan anda memperbaiki tubuh seseorang dalam keadaan selesa. Walaupun nirvana boleh didapati di mana-mana kedudukan, adalah perlu untuk memilih mereka yang tidak dapat tidur ketika bersantai. Posisi teratai terdiri daripada komponen seperti:

berpose untuk memasuki nirvana

  • Punggung harus lurus;
  • bahu diluruskan;
  • tumit satu kaki pada pinggul yang lain dan sebaliknya, tumit perlu dipelihara lebih dekat ke perut;
  • lengan santai dan sedikit bengkok pada siku;
  • tapak tangan terbuka;
  • di bawah punggung adalah lebih baik untuk meletakkan bantal kecil;
  • badan sedikit condong ke hadapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

45 − = 42